Sahabat NOAH

Breaking News
Loading...
Tuesday, November 13, 2012

Cerpen Peterpan " Mungkin Nanti "

6:29:00 PM
Mungkin Nanti - #Cerpen Peterpan

"Jadi lo kapan kawin sama doi?" Cerocos
nita setelah gue cerita rencana pernikahan
gue sama Radit.
"Hmm, gue sih ga tau kapan pastinya, yang
jelas orangtua Radit bakal dateng ke
rumah gue besok" kata gue berbinar
"Ahh, gue gak sabar liat lo kawin. Gak
nyangka gue kalo lo bakal secepet ini.
Kirain gue duluan eh tau nya lo nyerobot
aja kayak bajaj tanabang" Nita berkoar
layaknya beo.
Iya, gue, Kinan, 21 tahun. Di umur yang
kata orang masih muda, gue udah berani
mutusin nikah muda sama pacar gue,
Radit. 9bulan berpacaran nggak bikin gue
ragu bahwa Radit adalah jodoh gue. Awal
pertemuan kita nggak diduga banget.
Berawal dari kunjungan alumnus jurusan
kuliah gue waktu itu, gue memandang dia
adalah laki-laki sombong karena cerita dia
dan kesuksesannya di dunia kerja yang dia
ceritakan dengan sangat WOW. Beberapa
hari bertemu dengannya lama-lama bikin
hati gue senut-senut. Dan singkat cerita,
gue jadian lah sama dia. Walaupun kita
beda 5tahun tapi dia masih kayak anak
kecil yang manja kalo lagi kangen. Kami
pun menempuh status LDR dengan
sempurna sampai 9 bulan ini.
"Dek, besok kalo kita nikah, kita tinggal di
Bogor aja yah. Enak adem, bisa relax-in
pikiran dari urusan kantor" kata Radit di
ujung telpon.
"Iya mas, aku juga mau nya gitu. Kalo mau
anget-angetan, tinggal peluk perut kamu"
balasku sambil gegoleran di kasur dengan
handphone nempel antara kuping sama
bantal.
"Kalo kita nikah, aku mau kamu lahirin 4
anak buat aku. Biar rame dek, jadi kalo
satu pergi merantau, masih sisa banyak"
"Inget iklan mas, 2 anak cukup. Jangan
banyak-banyak ntar susah cariin
makannya. Sembako lagi mahal" jawab
gue dan ditimpal tawa keras Radit.
"Makanya dek,kamu buruan kelarin kuliah
nya, jadi bisa langsung aku lamar"
"Itu pasti mas. Aku udah sampe lembar
persembahan. Foto kamu paling besar loh"
"Bukan fotonya yang penting dek, tapi
cintamu yang mas harepin paling besar"
"Itu juga sudah pasti mas. Ya udah, aku
tidur dulu ya mas. Besok mas juga ngantor.
Semangaat yah!"
"iya dek, mas bakal kerja semangat buat
kamu, buat kita. Assalamualaikum"
"Waalaikumsalam, mas" handphone pun
beristirahat.
Jakarta-Palembang memang bukan jarak
yang dekat tapi kami pun ikhlas menempuh
hubungan ini karena komitmen pernikahan
yang kami rencanakan sudah di depan
mata. Sebagai syarat Radhit untuk
meminang gue cuma 1. Lulus kuliah.
Karena itulah gue getol banget nyelesein
kuliah akuntansi gue disini.
Hari dimana orang tua Radit datang pun
tiba. Gue bakal jadi sopir pribadi mereka
selama seminggu disini sambil
mendekatkan diri sama keluarga Radhit.
Dan ini kali pertama nya gue ketemu sama
mereka. Keringet dingin, wajah pucat, bibir
pecah-pecah. Bukan, gue bukan lagi kena
panas dalem. Gue lagi deg-deg an
setengah mampus. Nggak lama,
handphone gue berdering.
"Assalamualaikumm, nak Kinan, ibu sudah
di terminal kedatangan. Nak kinan
dimana?" Suara Ibu Radit ternyata lebih
bikin hati gue mau copot dari yang gue
pikirkan.
"Eh iya Bu, waalaikumsalam. Kinan sudah
di parkiran Bu. Ibu tunggu disitu aja ya,
Kinan bawa mobil kesitu aja biar Ibu nggak
jalan jauh" kata gue gugup dan langsung
meluncur ke arah Ibu Radit menunggu
Selama di perjalanan, Ibu dan Bapak Radit
banyak cerita tentang kebiasaan Radit
waktu kecil. Ternyata dia kocak juga.
Dibalik kedewasaan dan sikap ke-bapak-
annya, mas gue satu itu masih suka
ngambek sampe sekarang di umurnya
yang udah seperempat abad.
"Nak Kinan, cepet lulus. Biar cepet nikah
sama Radit. Tante udah capek jadi Ibu-Ibu.
Pengennya cepet punya cucu, jadi nenek-
nenek" canda Ibu Radit sambil mengelus-
elus kepala gue. Secara gue lagi konsen
nyetir dan tiba-tiba diminta cepet nikah,
gue pun hilang kesadaran selama
sepersekian detik. Beruntung jalanan lagi
sepi jadi mobil gue masih terlihat stabil.
"Eh iya tante, saya sih terserah mas Radit
tante mau minta saya kapan. Saya sih
siap-siap aja" kata gue sok Yes!
Perjalanan dan obrolan demi obrolan kami
pun telah berlangsung selama seminggu.
Orangtua Radit dan orangtua gue setuju
bakal melangsungkan lamaran setelah gue
di wisuda. Rencana yang sangat indah dan
gue pun terlena.
Sebulan setelah kedatangan orang tua
Radit, gue bilang ke Radit kalo gue nggak
bisa ninggalin Jakarta karena orang tua
gue nggak bisa jauh-jauh dari gue. Dan
dari situlah pertengkaran kami pun dimulai.
Sebenarnya, gue sama Radit udah sering
bahas masalah ini sejak dari awal tapi kita
nggak pernah nemuin solusi. Selalu
berakhir dengan kata "lihat saja nanti".
Begitu seterusnya sampai masalah ini
sekarang harus benar-benar terjawab.
Sudah dua bulan ini gue dan Radit nggak
pernah berkomunikasi. Radit beralasan
sibuk dengan pekerjaannya tapi gue tau
betul dia nggak sesibuk itu sampai bbm
gue pun cuma di read. Tiga bulan berlalu
tanpa telepon. Sekali pun telepon hanya
bertengkar, saling menuduh keegoisan
masing-masing. Menyalahkan atas jarak,
menyalahkan waktu, menyalahkan
keadaan, menyalahkan C-I-N-T-A.
"Lo yakin, Nan bakal mutusin Radit?! Lo
udah mau nikah gitu?!" Tanya Nita
setengah emosi
"Gue udah nggak kuat Nit. Gue dibilang
anak mami lah, dibilang nggak bisa hidup
kalo jauh dari ortu lah. Gue bukan anak
mami, tapi gue nyadar gue anak pertama
dan adik gue nggak bisa diharepin buat
jagain nyokap. Gue bukan egois Nit, gue
cuma nggak bisa liat nyokap gue sendiri
disini. Bokap gue sering banget dinas luar
kota. Adik gue bisa nya cuma main.
Pembantu gue hobi nya pulang kampung.
Kasian nyokap gue Nit. Kalo Radit nggak
bisa pindah ke Jakarta, gue juga nggak
bisa ninggalin Jakarta" gue nyerocos
sambil nangis sesenggukan.
"Kalian kan udah beli rumah di Bogor.
Nggak sayang apa? Rencana-rencana
indah lo. Abis ini lo wisuda. Trus buat apa
semua ini Nan?"
"Rumah di Bogor itu punya dia Nit, gue
nggak ada hak. Kalopun nantinya gue
pindah ke Bogor nggak masalah, gue
nggak jauh-jauh amat dari nyokap tapi kalo
ke Palembang..." Gue terdiam dalam
tangis.
"...gue bakal minta putus sama Radit, Nit"
lanjut gue sambil mengusap air mata gue
yang udah mulai bikin mata gue sembab.
"Ya udah Nan, itu keputusan lo. Lo yang
bisa mikir baik buruknya. Lo udah gedhe
dan dewasa buat nentuin keputusan lo. Lo
harus kuat kalo misalnya lo sakit. Dan satu
pesen gue, lo nggak boleh kapok
pacaran!" Sahut Nita sambil nyodorin
tissue yang entah keberapa kalinya.
Gue berpikir setengah mati. Orang tua gue
nggak mau ngelepas gue ke Palembang.
Sedangkan Radit belom bisa minta pindah
kerja di Jakarta. Rumah di Bogor pun
ternyata nggak jadi dibeli. Pertanda cukup
baik dari Radit buat gue ngerti maksut dia
nggak jadi beli rumah di Bogor. Dia pengen
gue ngelepas dia.
Saatnya ku berkata mungkin yang terakhir
kalinya
Sudahlah lepaskan semua kuyakin inilah
waktunya
Mungkin saja kau bukan yang dulu lagi
Mungkin saja rasa itu telah pergi
"Maaf mas, aku udah nggak bisa ngelawan
keegoisan dan kepentingan kita masing-
masing. Sudah cukup mas cuekin aku
berbulan-bulan. Sudah cukup perasaan
aku dibuat bingung sama sikap mas. Kalau
kayak gini terus menerus, aku rasa lebih
baik kita sudahkan saja cerita ini. Kita
cukupkan saja rencana indah itu. Kita
cuma bisa berencana, tapi Allah tetap
yang memutuskan" kata gue di bbm. Gue
tekan tombol enter. Beberapa menit
kemudian, Radit pun nelpon.
"Assalamualaikum, dek" kata suara bijak
disebrang sana. Radit.
"Waalaikumsalam, mas. Udah baca bbm
ku? Mas udah paham kan?"
"Iya, mas paham sekali. Tapi itu udah
dipikirin baik-baik kan, dek? Kalau sudah,
dan itu keinginan adek, mas nggak bisa
ngomong apa-apa. Itu udah adek pikirkan
matang-matang?" Tanya Radit kalem,
tanpa emosi.
"Sudah mas. Adek capek kalo terus
disuruh milih. Adek capek dibilang manja,
dibilang anak mami. Justru adek begini
karena adek mau jagain mama. Cuma adek
nggak bisa kalo mama nggak kasih restu.
Suatu saat, adek pasti buktiin sama mas
kalo adek bisa berjuang sendiri, kalo adek
nggak manja" kata gue cepat karena takut
tangis gue kedengeran sama Radit.
"Ya udah, kita jadian baik-baik. Putus juga
harus baik-baik. Kamu jaga diri ya dek.
Asalamualaikum"
dan mungkin bila nanti kita kan bertemu
lagi. Satu pintaku jangan kau coba
tanyakan kembali rasa yang kutinggal mati
seperti hari kemarin saat semua disini
Semua pun berakhir. Dan gue masih
bertekad suatu saat nanti, gue buktiin kalo
gue bisa mandiri dan bukan anak mami.
"Satuuu duaa tigaaa, cheeeerrrssss!!!!"
Kata juru foto musiman yang lantas
menjepret foto kami para wisudawan di
siang hari itu.
"Nggak nyangka gue, kita bisa lulus cepet
gini!" Seru Nita sambil repot benerin toga
nya yang nggak rapih
"Iyaa, gue juga! Abis ini cepet cari kerja,
cari duit, beli rumah, naik haji, naikin emak
haji, jalan-jalan keliling Eropa, menikmati
hari tua!!" Teriak gue senang, terlupakan
oleh kejadian beberapa bulan lalu.
"Satu yang jangan lupaaaa, nikah dan
punya anak!" Celoteh Nita yang dengan
cepat dia ralat
"Eh, sorry Nan. Gue nggak bermaksut..."
"Nggak papa kaleeee!" Gue potong
dengan cepat
Dua bulan yang lalu, semua rencana indah
telah terkubur. Seandainya umur rencana
itu lebih panjang, malam ini gue sudah
pasti dandan rapih dan menanti seorang
Radit datang dengan cincin untuk
melamarku. Tapi semua mimpi itu sirna,
tenggelam dalam lautan keegoisan.
Wisuda ini, menjadi awal motivasi gue
untuk tetap maju.
Berbulan-bulan mencari pekerjaan
bukanlah hal yang mudah. Berpeluh
keringat gue lalui. Dan pada akhirnya satu
perusahaan ternama ngasih gue
kesempatan berkarir. Penempatannya ada
di Palembang. Keengganan gue untuk
menerimanya membuncah. Palembang,
bukan kota yang ingin gue datengi tapi
kesempatan gue untuk membuktikan
bahwa gue bisa mandiri ada disana.
Akhirnya, gue ambil kesempatan itu. Gue
pun berusaha meyakinkan orangtua gue
bahwa gue bakal bisa di kota orang.
Motivasi pembuktian gue terselubung di
dalamnya. Terlambat gue sadari kalo
perusahaan itu adalah perusahaan dimana
Radit bekerja. Gue dalam kemelut. Gue
rasa ini adalah jalan Tuhan. Gue
dipertemukan lagi, gue diberi kesempatan
buat ngebuktiin ucapan gue silam.
Apakah ini jalan dari Tuhan untuk
pembuktian atau untuk menata ulang
rencana indah dahulu yang sempat
berbelok arah? Apakah Tuhan ingin
menunjukkan bahwa kalau jodoh tak lari
kemana? Yang pasti kalau gue
dipertemukan kembali sama Radit, gue
pingin semua kembali seperti semula. Tak
ada dendam dan tak ada lagi pertamyaan
kembali atas rasa yang telah ku tinggal
mati.
C-I-N-T-A

http://unpredictablempus.blogspot.com/2012/07/mungkin-nanti-cerpen-peterpan.html

0 komentar:

Post a Comment

-- Silahkan berkomentar dengan baik & sopan
-- NO Spam, NO Unsur Sara
-- Komentar Anonim diperbolehkan

Don't forget bookmark this blog. . .

Popular Posts

Twitter Sahabat NOAH

 
Toggle Footer