Sahabat NOAH

Breaking News
Loading...
Monday, June 11, 2012

Redefinisi Makna Ariel dan Pancasila

1:28:00 PM
Redefinisi Makna Ariel dan Pancasila

Ariel boleh dipenjara seribu tahun lamanya,tetapi bagipenggemarnya, Ariel tetap ”sesuatu”.Kemunculan Ariel kembali di kancah musik dan disambut Arielmania, tentu menggambarkan kekuatan sebuah brand.

Apakah makna brand Ariel masih sama seperti sebelum terkena kasus? Sudah tentu tidak. Mau atau tidak mau,brandAriel saat ini sudah mengalami era definisi baru. Oleh karena itu, pentingbagi manajemen Ariel untuk segera berbenah, mengatur redefinisibrand Ariel secara lebih terstruktur.Siapakah the New Ariel? Apa yang menjadi kekuatan musiknya? Bagaimana memastikan agar penggemar (lama dan baru) tidak ragu dalam berinteraksi dengannya.
Berikanalasankuatuntuktetap datang di setiap konsernya, mendengarkan danmembeli hasil karyanya. Redefinisi sebuah brand ini mutlak dilakukan setelah terjadi guncangan terhadap makna orisinal.Pada saat brandAriel melejit, kesuksesan Ariel dengan bendera Peterpan selalu dikaitkan dengan hal-hal positif. Takdir berkata lain, pada satu titik,terjadi degradasi nilai brand,tercampur dengan aspekaspek negatif. Ini jelas melemahkan ekuitas brandAriel. Strategi brandsetelah lepasdari tragedi akan menentukan laju rekonstruksi persepsi brand Ariel ke arah aspekaspek positifkembali.
Kontrol ulang terhadap makna brand Ariel akan mengembalikan sebagian besar dari nilai-nilainya yang masih bisa diselamatkan. Ini masanya berjuang merebut kembali sisa kekuatan lama. Kaitan redefinisi brandAriel bisa dihubungkan dengan redefinisi makna ideologi Pancasila. Pancasila sebagai sebuah konsep masih tetap luar biasa cemerlang, tetapi bagaimana dengan kedekatan secara emosional dengan audience-nya saat ini? Sebagai sebuah brand(yang mengusung produkberupa ide),Pancasila telahmengalami pasang surut, seperti halnya brand-brand lain.
Belakangan, banyak media memberitakan mulailunturnya pemahaman dan pengamalan ideologi negara kita ini. Pancasila, seperti halnya Ariel, telah mengalami guncangan terhadap maknanya.Di era Soekarno, ia dikenal sebagai alat pemersatu bangsa dan berhasil ditetapkandalam tonggak sejarah; diakui oleh bangsa-bangsa lain. Selanjutnya, di eraSoeharto, Pancasila lebih mirip sebuah doktrin penguasa. Apa pun yang tidaksesuai dengan keinginan penguasa dianggapmelanggar ideologi bangsa.
Tingkat kepentingan audience bergeser di era Soeharto ini.Kedudukan Pancasila yang awalnya dekat di hati masyarakat bergeser menjadi bentengbenteng semu, yang ditakuti, sehingga makna brand yang awalnya positif menjadi bercampur dengan hal-hal negatif yang diasosiasikan dengan nama brandPancasila. Jika sekarang, di era reformasi, dikatakan bahwa bangsa ini sudah semakin jauh dengan Pancasila,mungkin ini hanyalah sebuah kulminasi dari perjalanan ideologi yang hanya disakralkan tanpa pemahaman dan pengamalan nilai-nilainya dengan baik.
Bahwa keadilan semakin memprihatinkan dan kesejahteraanmasyarakat semakin buruk–ini adalah contoh bahwa sudah lama penguasa kita tidak berusaha keras untuk mengamalkan ideologi Pancasila secara benar. Seperti apa Pancasila ini sebaiknya diajarkan? Pemasaran Ideologiyang baik adalah yang memberikan contoh-contoh konkret. Pelatihan yang baik adalah pelatihan langsung praktik, learning by doing istilah populernya.
Bagaimana dengan Pemerintah sendiri? Jika sinetron korupsi dan ketidakadilan masih terus berlangsung di media kita, maka tidak ada lagi yangakan menjadi role model bagi generasi penerus. Sandiwara demi sandiwara yang dipajang setiap hari akan membuat brainwash terselubung–bahwa seperti itulah para leader kita. Ini harus dihentikan.
Redefinisi Makna
Mengenal belum berarti memahami. Memahami makna brand boleh jadi masih hanya permukaannya saja,belum memahami arti yangsebenarnya. Memahami secara mendalam pun, belum tentu akan mengamalkannya bila merasa tidak ada manfaatnya. Iniadalah tantangan terberat dalam brandingide(ologi).
Dalam konteks Pancasila sebagai sebuah brand,pertanyaan: ”What’s in it for me?” harus disiapkan jawabannya oleh pengelola brand. Harus dibuat redefinisi makna Pancasila,disesuaikan dengan relevansi kehidupan generasi masa kini.Bila sudah tampak jelas manfaat buat sayanya, maka mengharapkan generasi baru bisamemahami dan mengamalkan Pancasila, menjadi lebih realistis. Apakah Pancasila bisa bangkit kembali?
Tentu saja bisa apabila Pemerintah sebagai brand guardian atau penjaga dan pengawal brand, mempunyai goodwilluntuk redefinisi makna dan melaksanakannya. Demikian juga Ariel,susun ulang janji brand. Walaupun mungkin tidak bisa lagi merebut semuahati, tetapi dengan setia pada janji baru, pastikan brandini bermakna untuk para Arielmania.

0 komentar:

Post a Comment

-- Silahkan berkomentar dengan baik & sopan
-- NO Spam, NO Unsur Sara
-- Komentar Anonim diperbolehkan

Don't forget bookmark this blog. . .

Popular Posts

Twitter Sahabat NOAH

 
Toggle Footer